Sampe kapan? Kenapa?

Sampe kapan gw bisa bertahan?

Sampe kapan gw bisa terus bertahan?

Begitu bertubi-tubinya lo ngancurin hati gw, dalam jangka waktu yang gak lama.

Ditinggal gitu aja, dicintai cuma setengah hati, diboongin, dikhianatin, lalu dijadiin sebuah pilihan.

Sampe kapan?

Dan kenapa gw masih segitunya sama lo?

Kenapa?

Gw mau banget bisa benci sama lo, setelah semuanya itu.

Gw mau banget bisa marah, teriak di depan muka lo, lalu pergi gitu aja tanpa harus nengok ke belakang lagi.

Tapi kenapa gw ga bisa?

Kenapa lo bisa, dan gw ngga?

Terkadang gw berharap hati gw gak sekuat ini.

Gw berharap hati gw hancur sepenuhnya ketika lo pertama kali nyakitinnya.

Tapi ternyata ngga.

Sakit, sakit banget.., tapi ngga hancur seperti yang gw mau.

Kenapa masih ada nama lo di sana?

Kenapa masih ada wajah lo di bayangan gw?

Kenapa?

Just some convo..

Me: “Aku kayaknya ngejauhin PIM dulu deh..”

Her: “Tapi kan kamu tau, itu mall favorit aku..”

Me: “………………………”

*Me too.. Itu juga mall kesukaan gw. Cuma aja gw akan selalu ngebayangin elo yang udah pernah pergi kesana sama laki-laki lain, ketika gw disini berjuang untuk kita..* :’)

Kepada kamu, dengan penuh kebencian.

Gw tau suatu saat lo akan baca ini, entah bagaimanapun caranya. I just want you to know that I HATE you!

I hate you so much!

Setelah semua yang gw lakuin! Setelah semua usaha gw, semua jerih payah gw merendahkan diri gw di hadapan elo, di hadapan keluarga lo, ini yang gw terima??!! Kenyataan bahwa lo bisa jalan sama lelaki lain gitu aja tanpa ngerasa bersalah sedikit pun. Luar biasa jahatnya, lo!!

Gw benci elo! Gw benci kenapa gw bisa se sayang itu sama elo! Gw benci kenapa gw bisa disakitin segitu seringnya, tapi gak pernah bisa lepas dari bayangan elo! Gw benci elo!!

Elo bilang elo masih sayang sama gw, cuma keadaan yang ga memungkinkan?! Elo bilang akan selalu support gw bagaimana pun kondisi gw?! BULLSHIT!! Kemaren elo bilang support gw, sambil jalan sama lelaki lain!!! ANJ*NG banget!! Gw gak pernah direndahin sama perempuan se begini nya!! Gak pernah seumur hidup gw perjuangin orang se begini nya!! Dan gw gak pernah se salah ini, perjuangin orang yang ternyata gak perjuangin gw!!!

Kemudian elo bilang elo bersalah, elo ngerasa bersalah?! Well, silahkan habiskan sisa hidup lo dengan perasaan bersalah, karena gw gak akan secara sadar maafin kesalahan lo!! NEVER!! Dan kalo gw lebih dulu mati daripada elo, bersiaplah karena ini akan gw bawa sampe ke liang kubur gw!!

Akhir kata, gw berTERIMA KASIH buat SEMUANYA!!! Gw udah abis! Gw ilfeel! Gak ada lagi elo di hati gw!! Mudah-mudahan gak ada lagi elo di kehidupan gw ke depan!! Mudah-mudahan Tuhan membalas semuanya!! Dan mudah-mudahan, ketika masa itu nanti datang, gw akan ada di sana buat jadi saksi!!!!

Lord, forgive me..

Gagal (lagi)..

Lagi-lagi gw gagal tes. Kali ini Mandiri yg sukses bikin gw drop-meringkuk.

Udah gw bela-belain 2 hari bolak-balik Bekasi-Bandung. Udah gw bela-belain minjem duit sama abang gw buat ongkos. Sampe sana, lolos walk-in-interview pun ngga!!

Malu gw!! Asli gw malu..

Gimana gw bisa yakinin recruiter kalo gw mampu, kalo mereka aja susah buat ngerti gw lagi ngomong apa?!

I’m a failure. A total failure. Masa depan gw gelap. Bahkan gw sendiri pun ga bisa ngeliat setitik cahaya di depan gw, apalagi orang lain?? Sekarang gw ngerti, kenapa ‘dia’ give up sama gw. Mungkin sebentar lagi, orang-orang di sekitar gw juga give up. Dan lalu setelah itu, mungkin gw juga give up sama diri gw sendiri.

Rumah

Rumah adalah tempat gw tinggal

Tempat dimana gw bisa pulang setelah menjalani hari yang berat

Tempat dimana gw tau pasti ada kenyamanan disana

Rumah adalah tempat gw kembali

 

Gw pernah punya tempat yang bisa gw sebut rumah

Rumah gw tinggal selama 22 tahun hidup gw

Rumah dimana gw bisa cerita apapun tanpa perlu sungkan

Rumah  dimana gw rasakan kasih sayang yang sangat dahsyat

Rumah itu selalu terasa sangat nyaman

Rumah itu selalu melindungi gw dari teriknya matahari

Rumah itu juga menjaga gw dari derasnya hujan

Ketika kaki gw udah lelah berjalan, rumah itu tempat gw melepas lelah

 

Dan sekarang rumah itu udah gak ada

Rumah itu udah terkubur 2 meter di bawah kaki gw

Gw kangen banget sama rumah itu

Gw belum puas ganti merawat rumah itu

Gw nyesel, gw gak sempet bilang betapa berartinya rumah itu di hidup gw

 

Sekarang hujan semakin deras

Matahari semakin terik

Jalanan semakin terjal dan berbatu

Dan kaki gw mulai terlalu lelah untuk melangkah

Lalu kemana gw harus berteduh?

Kemana gw harus berlindung?

Dimana gw bisa melepas lelah di kaki gw?

Gw kangen..

 
DSC02111

BUBAR!!

Hi there, I’m back again.

Iya  iyaa, gw tau.., gw nge-blog kalo cuma lagi ada masalah doang. 😀 Tapi ya emang itulah fungsi blog gw, ketika gw ga punya tempat lagi buat ‘lari’, maka gw akan kesini dan tumpahin semua. Jadi yaa, maap-maap aja kalo blog ini jadinya Cuma sebagai blog-kalo-butuh doangan. Hehehe..

So, it’s been a while since my last post. Ada beberapa bagian di kehidupan gw yang udah berubah, sementara sebagian yang lain masih tetap sama. Well, sekarang gw udah lulus dari studi S2 gw, sebetulnya sih udah dari bulan April lalu, hehe.. And as we speak, gw masih BELUM dapet kerja, which udah bikin gw stres setengah mati. What about my love life? Well, gw DITINGGALIN sang pacar. We’ll get that later. Bahas satu-satu ah..

Bulan-bulan belakangan ini gw lagi ngalamin apa yang orang bilang dengan depresi akut. Yes, gw depresi akut! Udah hampir 1 tahun berjalan gw lulus sidang S2 gw, dan gw masih belum bisa dapetin kerjaan yang gw mau. Ada sekitar 4-5 proses tes yang gw gagal lulus, dan setiap tes yang gagal itu sukses bikin rasa percaya gw ancur pelan-pelan, sampai tiba saat sekarang ini gw ngerasa ga percaya diri lagi. Gw ngerasa ga mampu, ga akan bisa dapet kerja, ga akan bisa punya masa depan kayak orang normal lainnya. Yeah, gw ngerasa minder. Gw sadar dari kecil keadaan gw udah beda dari yang lain, tapi selama ini gw berusaha ga jadiin itu batasan, gw berusaha jalanin hidup gw se-normal mungkin kayak temen-temen gw yang lain. Setidaknya strategi itu sukses gw jalanin sampai kemarin-kemarin. Gw bisa lulus SD, SMP, SMA, bisa masuk Universitas yang gw mau, bisa lulus, bisa lanjutin kuliah lagi di tempat yg baik, dan bisa lulus juga.

Kata orang, kehidupan sebenarnya ada di luar bangku kampus. Mungkin itu bener. Tiba saatnya gw masuk ke dunia sebenarnya, mencari pekerjaan. Dan strategi gw di atas nampaknya ga ber-efek di dunia-yang-katanya-nyata ini. Hampir di semua tes yang gw gagal, selalu mentok di proses FGD atau interview. Disinilah keadaan gw yang berbeda dari yang lain ini punya andil besar di kegagalan-kegagalan gw itu, or at least that’s what I feel.  Pikiran buruk gw adalah, perusahaan ga mau nerima karyawan dengan kekurangan kayak gw, sementara masih banyak orang normal lain yang ngantri di belakang gw. Gw down! Gw sedih, marah, kecewa, semua jadi satu. Gw butuh tempat buat cerita apa yang gw alamin dan gw rasain.

Di saat-saat gw di bawah kayak gini, gw ngerasa ga punya siapa-siapa selain pacar gw itu. Sahabat-sahabat gw udah pada sibuk dengan kerjaan dan pasangan masing-masing, gw ga enak minta waktu mereka buat sekedar cerita masalah gw ini. Keluarga gw? Bokap gw di luar kota, jarang banget pulang ke rumah. Kakak gw udah punya keluarga sendiri, dan dia emang orang yang ga bisa di ajak sharing. Seandainya nyokap gw masih ada.. Jadilah pacar gw sebagai satu-satunya orang yang bisa gw andalkan saat ini. Tapi dia pun sekarang udah susah punya waktu buat gw. Dia udah kerja, dan sepulang kerja dia selalu ketiduran, kecapean. Intensitas ketemu gw sama dia pun udah gak se-sering dulu. Gw ga marah kalo dia sibuk gitu, jujur gw ga keberatan. Gw ngerti keadaan dia yang sibuk sama kerjaannya, tapi gw pengeeeen banget, di waktu dia libur bisa sisihin waktu buat dateng ke rumah gw, mungkin disitu gw bisa dapet momen buat numpahin apa yang gw rasa ke dia. Gw udah sering (banget!) minta dia kayak gitu, tapi selalu di tolak dengan alasan beragam, yang jauh, macet, panas, sampe bilangnya nanti ada ketemuan sama temen-temen kantornya buat belajar barengan, kondangan, dan lain-lain deh. Gw sampe pernah nyindir dia dengan sebutan ‘Miss 1001 Alasan’, tapi dia malah ketawa-ketawa.

Sabtu, 14 September 2013. Lagi-lagi gw minta dia buat dateng ke rumah gw, dan sekali lagi dia punya alasan buat nolak, dia bilang nanti sore ada kondangan, dan lagi-lagi gw ga bisa apa-apa. Sore harinya, ketika dia bilang udah mau berangkat, gw tanya, “pergi sama siapa?” dia sebut lah nama temen-temennya yang kesemuanya laki-laki. Ada 1 nama yang emang bikin gw sensi, Yandi. Ya, Yandi ini mantan dia yang kebetulan tinggalnya gak jauh dari rumahnya, dan juga temen satu tongkrongan lah bisa disebut.  Gw emang selalu bermasalah sama nama ini, bukan secara personal gw dengan dia-nya, tapi emang gw selalu menganggap pacar gw ini ga bisa banget lepas dari Yandi ini. Tahun lalu gw sempet ngebahas dan protes soal kedekatan pacar gw ini dengan Yandi. Waktu itu dia sampe berani bersumpah, sampe nangis kalo dia udah ga ngerasa apa-apa sama Yandi, dan ga pernah mengharap balikan lagi. Well, gak mungkin gw ga percaya kalo sampe dia berani bersumpah sebegitunya ke gw. Cuma fakta yang gw liat kok terkadang berkata sebaliknya ya.. Pernah pacar gw ini liburan ke Pangandaran, dan ada si Yandi juga tentunya. Dari foto-fotonya keliatan mereka deket banget, hampir selalu bersebelahan, dimana ada Yandi, disitu ada pacar gw ini. Lain kasus dimana gw ngeliat foto dia lagi ada acara buka puasa bersama temen-temen tongkrongannya itu, dan lagi-lagi mereka bersebelahan. Ketika gw permasalahin, pacar gw malah marah, gw dibilang berlebihan..

Balik lagi ke masalah kondangan itu. Gw yang saat itu emang lagi stres, banyak pikiran, tau dia pergi sama Yandi lagi, bikin gw keki. Gw marah, sampe malem gw diemin dia. Sampe akhirnya gw ga sanggup, gw bilang ke dia kalo gw ga suka dia pergi lagi sama Yandi, dan responnya gak sesuai dengan apa yang gw harapkan. Dia marah ke gw, sampe akhirnya dia mutusin buat akhiri hubungan kita. Gw shock! Gw emang marah, tapi gw ga mau sampe hubungan ini berakhir. Cuma malam itu, gw ga bisa berbuat apa-apa, dan gw akhirnya meng-iya-kan kemauan dia itu.

Sehari-dua hari, gw sama dia masih komunikasi seperti biasa. Sampe tiba beberapa hari setelah insiden putus itu, dia bilang hal yang cukup bikin gw ngerasa ketonjok. Dia bilang, “kalo kita kaya gini terus, aku gak akan bisa move on dari kamu.” Gw tanya, “emang  kamu serius mau lepas dari aku?” Dan dia jawab, “iya.” Lagi-lagi gw shock! Gw masih mengira keputusan dia kemarin Cuma karena emosi belaka, ternyata ini lebih serius dari apa yang gw kira. Saat itu gw minta ketemu, gw mau ngobrol langsung sama dia soal semua ini.

Akhirnya gw sama dia ketemu di sore harinya. Detik dimana dia duduk dan tutup pintu mobil gw, gw langsung bilang, “aku boleh pinjem hape kamu ga?” Awalnya dia bertanya-tanya kenapa, dan gak mau ngasih, cuma gw keukeuh mau pinjem, dan akhirnya dia ngasih dengan berat hati. Ketika gw pegang hape-nya, ga lantas gw buka. Hape itu gw taro di laci mobil gw. Niat awal gw adalah minta maaf ke dia kalo selama ini emosi gw labil. Gw ga mau, kalo gw buka isi hape-nya dan nemuin hal yang bikin gw sakit hati, gw bisa-bisa gak jadi minta maaf, justru marah. Gw gak mau. Lalu mulai lah gw minta maaf ke dia, gw jelasin keadaan gw yang sangat kesepian, butuh teman cerita, sementara orang-orang di sekitar gw gak ada. Dia mengerti, dia bilang, “iya, aku maafin kok.” Dan tibalah saat yang gw tunggu-tunggu, gw minta ijin buat liat-liat isi hape-nya. Awalnya jelas dia nolak, tapi setelah sekian lama gw bisa yakinin dia kenapa gw mau liat-liat isi hape-nya, dengan catatan dia juga ikut ngeliat apa yang gw lagi liat.

Gw liat di message Path dia, ada nama Dimas, temen kampusnya dulu, ngomong dengan ‘aku-kamu’. Gw tanya ke dia hubungan mereka berdua itu apa, dan dia bilang ga ada apa-apa, Cuma memang si Dimas ini pernah ngaku kalo dia sayang sama pacar gw ini, cuma karena waktu itu statusnya udah sama gw, akhirnya dia mundur.

Tiba saatnya gw buka Whatsapp-nya dan nemu nama Yandi disitu. Gw nengok ke dia dan bilang, “ini boleh aku baca gak?” Awalnya dia nolak dengan keras, ga ngebolehin sama sekali. Otak gw berpikir, kalo dia sampe segininya gak ngebolehin, berarti ada sesuatu yang gw ga boleh tau. Cukup lama kami debat waktu itu, sampe akhirnya dia nyerah dan dengan sangat berat hati ngebolehin. Gw baca, dan memang mungkin seharusnya gw ga usah baca, karena isinya bikin hati gw bener-bener ancur. Sekarang gw lupa detail isinya apa, tapi situasinya saat itu adalah, si pacar gw ini denger gosip dari temen-temennya kalo Yandi udah mau married, dan dia bener-bener mau tau, apa bener gosip yang sampe di kuping dia itu. Yandi saat itu masih ga mau ngaku, dan ngeles kalo itu cuma gosip, sampe ada satu percakapan yang bikin gw ancur se ancur nya.

I: “Yaah, berarti Iche harus ngerelain Yandi lagi dong?”

Y: “Loh, bukannya Iche udah relain Yandi dari dulu ya?”

I: “Yandi tau ga, sebetulnya Iche baru bisa relain Yandi beberapa bulan lalu tau..”

Y: “Masa?”

Dan percakapan selanjutnya gw gak sanggup bacanya, gw sakit banget sampe situ. Gw sama dia udah 5 tahun lebih, dan kalo dia bilang baru bisa relain mantannya beberapa bulan yang lalu, berarti selama ini apa?! Apa artinya hubungan kami yang 5 tahun?! Apakah selama ini berarti gw berbagi hati dan pikiran sama Yandi di hidupnya?! Lalu apa artinya sumpah dan air mata dia waktu itu ke gw?! Gw bingung, gw marah, gw kecewa, gw sedih, semua gw rasain di satu momen yang sama. Mungkin kalo laki-laki normal, ngalamin hal yang barusan gw alamin, mereka akan terlalu sakit hati, dan pergi ninggalin si cewek, tapi anehnya (atau bodohnya) gw ngga! Gw justru ngomong hal-hal yang bisa dibilang bikin gw gak punya harga diri lagi sebagai laki-laki. Gw bilang ke dia kalo gw berantakan ga ada dia, gw butuh dia lebih dari yang dia bayangin. Gw berharap dengan gw bilang gitu, gw bisa luluhin hati dia dan bikin dia balik lagi ke gw. Ternyata gw gagal, dia tetep bergeming sama keputusannya buat udahan.

Hari demi hari, minggu demi minggu berlalu, sepertinya dia udah bisa move on dari gw, dan gw masih berhenti di sini, belom bisa bergerak. Dia ninggalin gw tepat ketika gw bener-bener butuh dia. How sad I am.. 🙂

when something goes wrong

pernah ga sih lo ngadepin situasi dimana lo harus berpura-pura seakan ga terjadi apa-apa? padahal di saat yang sama, lo baru aja mengetahui sebuah kenyataan yang cukup bikin lo kaget. mungkin sebagian dari lo pernah ngerasain, dan lo pasti tau, itu rasanya ga enak banget. ada bagian dari diri lo rasanya pengen meledak, pengen teriakin hal yang baru aja lo ketahui tadi. tapi di bagian diri lo yang lain, lo harus bertahan untuk berpura-pura ga terjadi apa-apa, demi suatu keadaan yang kita ga mau kalo itu sampe berubah.

gw baru aja mengetahui soal satu keadaan yang sebelumnya ga gw sangka. ya, masalah klasik sih, ga jauh dari kehidupan percintaan gw yang absurd. tapi sebelumnya gw kasi tau situasinya dulu. gw punya pacar, atau itulah yang gw anggep selama ini. gw selalu anggep dia sebagai pacar gw. kenapa gitu? jadi beberapa bulan lalu kita sempet ribut hebat (meskipun gw sekarang lupa, waktu itu kami ributnya kenapa), lalu putus. ga lama kemudian, mungkin karena komunikasi yang memang ga terputus, atau emang karena kita membutuhkan satu sama lain, kita berdua mulai deket lagi. karena kedekatan itulah gw berani nganggep dia sebagai pacar gw (lagi), meskipun ga ada istilah “nembak” seperti pada umumnya. setelah sekian waktu, baru gw tau sesuatu, kalo ternyata dia ga ngerasa yang sama kaya yang gw anggep selama ini. dia selalu menganggap kalo dirinya masih single, alias jomblo. kalo ada temen-temennya yang nanya soal status dia (terutama temen-temen cowonya), dia selalu bilang kalo dia lagi ga punya pacar. perasaan gw waktu tau kenyataan itu sih jelas sakit. gimana sih rasanya, ketika lo tau ternyata orang yang selama ini lo anggap someone special, ternyata ga menganggap hal yang sama ke diri lo? ya silakan dibayangin sendiri deh ya rasanya.

ketika gw tau hal itu, gw ga lantas marah sama dia. hal pertama yang gw lakuin adalah diam, merenung. ya, merenung. mungkin emang gw yang salah. mungkin emang gw yang salah kira. gw kira dia tipe orang yang sama kaya gw, ketika lo udah deket banget sama orang lain, bisa dibilang 24/7 lo sama dia, ga perlu pake acara “nembak” segala buat mastiin hubungannya. mungkin emang gw yang belom terlalu dalam kenal dia. mungkin emang gw yang salah.

perasaan campur aduk itu sempet gw pendem sekian waktu, dan ketika gw sama dia, gw sebisa mungkin pura-pura ga tau kenyataan itu. sampe pada akhirnya, gw ga tahan juga. ketika ada kesempatan ngebahas hal itu, gw keluarin semua yang gw rasain. dia diam. ya, diam. mungkin juga merenung seperti yang gw lakuin dulu. akhirnya dia pun sadar, kalo gw selama ini udah nganggep dia sebagai pacar (lagi). ternyata emang yang dibutuhin cuma sebuah kesempatan buat saling sharing apa yang kita rasain.

oke, masalah itu udah clear.

waktu terus berjalan. sekarang gw dan dia bisa dibilang udah secara “resmi” pacaran (lagi). hari hari kita lalui dengan ceria. yaa, ada konflik-konflik kecil, tapi itu ga sampe ngerusak semuanya. semuanya berjalan dengan cukup lancar. sampai………

……………….

………………., sampai hari-hari belakangan ini. kok ya tiba-tiba gw punya perasaan ga enak tentang dia. gw jadi lebih posesif. bentuk posesif-nya gw ungkapin dengan cara ngecek-ngecek hape-nya dia. udah lama kebiasaan buruk gw itu ilang, mungkin karena udah sekian lama gw jalin hubungan sama dia (hampir 4 taun), gw udah percaya sama dia. tapi kok ya belakangan ini kebiasaan buruk itu muncul lagi.

pernah gw baca chat dia sama satu cowo yang baru dia kenal, dan keliatannya percakapannya udah mulai menjurus ke arah yang lebih dari sekedar temen biasa. gw ga nuduh dia selingkuh. no, itu terlalu jauh. sangat keliatan si cowo ini berusaha ngasih perhatian lebih ke dia, dan dari yang gw baca, dia nanggepinnya cukup positif, dalam artian ga ada penolakan yang berlebihan dari perhatian yang dikasih si cowo ini. ketika gw baca chat itu di hape-nya, dia ga tau. dan ketika gw buka-buka lagi hape dia (sekarang dia tau kalo gw buka-buka hape dia), chat itu udah ga ada, udah di delete. lagi, gw ga mikir macem-macem, gw mikirnya mungkin dia delete karena takut gw marah sama dia. tapi mulai saat itu, gw jadi rutin ngecek hape dia, ga peduli dia tau atau ngga, cuma buat tau apa situasi itu berkembang jadi sesuatu yang gw takutin apa ngga.

dan hari ini, lagi-lagi gw cek hape-nya dia. di recent chat-nya sih ga ada obrolan dia sama si cowo ini. lalu gw liat history-nya, ternyata ada, dan baru kemarin malam! disitu dia mulai duluan dengan ngeledekin kalo si cowo gonta-ganti display picture melulu. lalu berlanjut ke obrolan lain, sampe ada satu momen dimana si cowo muji kalo dia cantik, dan dia bales dengan emoticon tersipu malu. yang lebih bikin nyesek adalah kalimat penutupnya, si cowo nutup dengan kalimat “I miss You“, lalu dia bales dengan “okay” saja. saat itu otak gw mulai bekerja, mungkin dengan kerasnya, sampe gw pusing sendiri. apa ada kesempatan mereka ketemu berdua tanpa gw tau? ah entahlah, gw pun belom ngomong apa-apa ke dia soal ini, dan kayaknya dia juga belom sadar kalo gw tau kenyataan kayak gini.

sesi obrak-abrik hape gw lanjutin, kali ini gw ngarah ke history chat dia sama mantan dia. ternyata ada juga, dan waktunya juga baru kemarin malem, lalu dilanjutin pagi hari ini. disitu dia sama si mantan ngobrol dengan kata ganti orang ketiga. you know, kayak ngobrol tapi ga pake gw-elo, aku-kamu, atau semacamnya. mereka ngobrol dengan nyebut nama panggilannya masing-masing.

disitu percakapan panjang lebar, dan anehnya sekarang dia yang nampaknya berusaha flirting ke si mantan ini. ada beberapa momen yang gw tangkep kayaknya dia keukeuh ngegodain si mantan ini, meskipun kayaknya si mantan berusaha ga kepancing, malah berusaha becandain suasananya biar ga awkward. tapi topik utama chat itu adalah, dia berusaha tau status hubungan si mantan dengan cewenya, karena katanya dia denger kabar kalo si mantan ini udah putus sama cewe-nya. si mantan ini juga keukeuh ga mau jawab pertanyaan dia biarpun udah ditanyain berkali-kali, malah berusaha ngalihin pembicaraan. sampe akhir chat, pertanyaan itu juga ga kejawab. tapi satu kalimat yang nempel di otak gw di chat itu adalah ketika dia bilang (sebut aja nama si mantan ini Yandi, dan panggilan dia Che), “jadi Che gapapa ya kalo godain Yandi terus? kan Yandi udah ga ada yang punya“.

jujur saat itu gw ga tau harus ngapain. kayaknya saat itu gw bener-bener ga bisa berpura-pura lagi seakan gw ga tau apa-apa soal hal ini. pengen banget rasanya gw nanya langsung ke dia soal ini, soal semua ini. soal sejauh apa hubungan dia dengan temen cowo barunya itu. atau apa maksud dari semua chat dia dengan mantannya ini? apa dia ada niat buat balikan sama si mantan kalo tau dia udah jomblo lagi? waktu itu dia ada tepat di samping gw. tapi ga ada satu kalimat tanya pun yang keluar dari mulut gw. yang ada malah ketika dia ajak gw ngobrol, gw jawab seakan ga terjadi apa-apa sama diri gw. lagi-lagi gw menutup diri. gw ga mau ngerusak suasana kondusif ini dengan pertanyaan-pertanyaan gw. gw ga mau suasana jadi rusak karena gw nanya macem-macem soal ini. gw diam, merenung.

kali ini apa yang salah? apa gw lagi-lagi belom kenal dia cukup dalam? apa emang gw ga mau keluar dari comfort zone ini? atau mungkin gw menunggu, buat ngeliat sejauh apa suasana ini bakal berkembang, untuk kemudian gw keluarin semua perasaan gw di satu momen? ah entahlah..

tapi satu yang gw tau pasti, ternyata perasaan gw ga salah. ternyata perasaan gw bisa tau ketika ada sesuatu terjadi di luar jalurnya………….