Archive for the ‘Love’ Category

Arti Sebuah Perpisahan

Mungkin kalo 5 atau 6 tahun lalu gw ditanya, apa sih arti perpisahan buat gw? Mungkin gw gak akan bisa jawab. Atau gw jawab dengan jawaban congkak kayak, “Ya emang harus kaya’ gitu kali. Mau diapain lagi? Kalo emang jodoh pasti gak kemana.” Ya, mungkin jawaban gw akan seperti itu; klise, terlalu mainstream, dan mungkin bikin eneg buat orang yang denger.

Tapi gak bisa disalahin juga sih. Gw di 5 atau 6 tahun lalu adalah gw di early 20s, atau bahkan masih di usia belasan akhir. Gw yang masih ngerasa kalo dunia gw masih luas, masih banyak yang harus gw explore, dan kalo gw emang gak bisa bersama orang yang seharusnya bersama gw, then so be it, gw yakin nanti akan nemuin penggantinya.

Gw gak tau, apakah gw bisa dibilang beruntung atau gimana. Gw nemuin seseorang, ketika gw baru aja memasuki usia 20an, usia dimana orang bilang itulah saat kepribadian mulai keliatan terbentuk, dimana kita mulai belajar untuk melihat dunia dengan cara dan pandangan yang berbeda. Tapi ketika gw bertemu dia pun, gw gak pernah menyangka kalo sekian tahun kemudian, akan membawa kami berdua ke sini, ke posisi ini. Pertemuan gw dengan dia bisa dibilang gak ada istimewa-istimewa nya, layaknya orang lain aja. She was my classmate at college back in 2006. She’s smart, rajin, beda banget sama gw yang ketika itu kayak hantu di kelas, antara ada dan tiada. IPK dia tinggi, dan berbeda bagai bumi dengan langit dengan IPK gw. Dan ngga, gw sama dia jelas-jelas bukan love at first sight. Perkenalan pertama gw sama dia tanpa kesan, mungkin karena saat itu gw juga masih punya pacar di kota seberang.

Semua berubah ketika negara api menyerang di 2007-2008. Gw sama dia yang tadinya cuma temen yang bahkan bisa nggak saling ngobrol kalo kebetulan papasan di lorong kampus, tanpa sadar jadi deket, dan semakin deket. Oke gw lebay, mungkin emang gw yang deketin dia pertama kali, yg mulai pedekate sama dia. Cuma awalnya emang gw sama sekali gak bermaksud untuk deketin dia. Semuanya berjalan selayaknya biasa aja; bertukar sms, ngobrol-ngobrol becanda, saling ngelempar jokes, ngomongin kuliah, ujian. Kemudian lama-lama, gw ngerasa kalo dia ini ‘lucu’ juga, seakan gw nemuin ‘klik’ gw lagi, nyambung. Dan saat itulah gw memutuskan untuk, “Oke, gw akan pedekate sama dia, dengan harapan gw bisa jadiin dia pasangan gw.”

Bersama

Waktu bergulir, hubungan kami semakin dekat. Gw yang udah mutusin buat deketin dia, ngerasa kalo gw harus bergerak lebih lanjut, gw harus coba mengutarakan niat gw, dan apa yang gw rasain ke dia belakangan ini. Sampai tiba di tanggal 17 Juli 2008, malam hari, sepulang kuliah gw ajak dia ke sebuah tempat makan di kota seberang, lalu terjadilah ‘insiden penembakan’ itu. Setelah gw utarakan niat gw, perasaan gw ke dia, dia akhirnya menjawab, “Iya, gw mau nyoba sama elo.” Ya, dia mau nyoba sama gw, yg berarti saat itu, dia belom ada perasaan apa-apa sama gw, dia berharap rasa itu akan tumbuh seiring berjalannya waktu. Saat itu gw gak peduli. Gw bahkan gak peduli apapun, meskipun gw baru tau sedikit tentang dia. Gw gak peduli apa dan siapa aja masa lalu dia, seperti apa dia di rumah, seperti apa teman-temannya, gw bahkan gak peduli kalo saat itu dia belom ada rasa apa-apa sama. Gw udah terbang ke langit ketika dia mutusin mau nyoba sama gw.

Di saat yg sama, benar-benar di saat yang bersamaan, di RS Persahabatan, nyokap gw, wanita nomor 1 (dan akan selalu jadi nomor 1) di hati dan hidup gw, jalanin hemodialisa (cuci darah) untuk pertama kalinya. Ya, beliau divonis terkena gagal ginjal, dan harus menjalani hemodialisa secara rutin.

Kehilangan #1

Setelah nyokap gw divonis terkena gagal ginjal, dan harus jalanin hemodialisa 2x seminggu, hidup gw (dan seluruh keluarga gw) berubah. Gw yang tadinya males-malesan kuliah, seakan kepala diketok palu sama Tuhan, supaya gw bisa berubah jadi lebih baik. Gw yang tadinya gak pernah inget sholat, mulai (walaupun belum rutin) bisa mengingat kalo waktu sholat tiba. Dan yang paling berasa, gw yang tadinya gak pernah kepikiran serius akan arti kehilangan, mulai jadi takut. Ya, gw takut nyokap gw ninggalin gw duluan. Gw banyak mendengar soal penyakit gagal ginjal ini, karena gw cukup sering jadi yang nemenin nyokap ketika jadwal beliau melakukan hemodialisa. Ada yang bisa bertahan selama 17 tahun ngelakuin rutinitas 2x seminggu untuk memperpanjang usia, meskipun ada juga yang hanya bisa bertahan beberapa bulan karena gak sanggup nerima kenyataan kalo harus ngelakuin rutinitas hemodialisa 2x seminggu seumur hidup. Gw berharap nyokap gw bisa sabar dan kuat nerima kenyataan, meskipun di dalam hati gw juga tersimpan takut itu.

Dengan bantuan dan support dari pacar gw, gw bisa berubah jadi lebih baik dalam hal perkuliahan. Gw mulai bisa menata hidup gw jadi lebih teratur, mendapatkan nilai yang lebih baik, meskipun mungkin sedikit terlambat karena IPK gw sudah terlanjur kecil, jadi perbaikan-perbaikan di akhir cuma bisa mengatrol jadi sedikit lebih baik.

Tahun 2009, tahun seharusnya gw lulus kuliah, cuma karena gw berusaha memperbaiki nilai di sana sini, bikin gw sedikit terlambat untuk bisa lulus. Pacar gw? Dia bahkan lulus lebih cepat dari target yang seharusnya. Di tahun ini juga, gw pontang-panting ngerjain skripsi, nemenin nyokap yang mulai sering drop keadannya, dan juga membagi waktu untuk pacar.

Sampai tiba di akhir Januari 2010, gw berhasil nyelesain skripsi, dan ngumpulin untuk sidang pendadaran ketika nyokap gw dirawat di ICU. Ya, nyokap gw drop, sempet beberapa kali dirawat di RS, kemudian suatu hari beliau gak sadar lagi sampai masuk ICU. Masih inget di benak gw, hari ketika gw pra-sidang adalah hari terakhir gw ngobrol sama nyokap. Hari itu, di perjalanan gw pulang dari kampus, nyokap gw nelpon gw, masih nanya gimana dengan pra-sidang gw, lancar apa ngga, lalu bilang kalo di rumah ada makanan, kemudian nyuruh gw makan di rumah aja. Itu obrolan gw terakhir sama beliau, karena besok harinya beliau udah ga sadar lagi, lalu langsung masuk ICU.

Hari ke lima nyokap gw di ICU, pagi hari. Gw udah standby di kampus buat ngikutin ujian TOEFL buat syarat lulus. Gw tiba-tiba dapet telpon dari tante gw, nyuruh gw balik ke RS. Tante gw gak bilang apa-apa soal nyokap gw ketika itu, cuma gw tau pasti ada sesuatu yang terjadi sampe-sampe gw disuruh balik. Dan bener aja, setelah kondisi yg fluktuatif, di sore hari itu, nyokap gw nyerah sama penyakitnya. Nyokap gw, pegangan hidup gw, kesayangan gw, tempat curhat gw, penyemangat gw, salah satu orang yang paling berarti buat gw, pergi buat selamanya. Beliau pergi ninggalin gw, ninggalin keluarga gw, ninggalin semua orang yang sayang sama beliau. Dan esok harinya, gw dapet kabar kalo gw sidang skripsi tepat seminggu setelah kepergian nyokap gw.

Dari situ gw mulai bisa mengerti arti kehilangan yang sebenernya. Kehilangan yang bener-bener gak bisa kembali lagi sampai kapanpun. Seakan hati gw bolong, ada satu bagian yang dipaksa untuk dicabut. Kosong..

Kehilangan #2

Sepeninggal nyokap gw, ada cukup banyak pencapaian yang gw dapet buat hidup gw. Bisa dibilang, gw berubah jadi orang baru, meskipun masih jauh dari kata sempurna. Gw ngeliat dunia dengan pandangan yang sangat berbeda.

Hubungan gw sama pacar gw juga terus berlanjut sampe kami memasuki tahun ke 5 kami di 2013. Hanya saja, di tahun ini bisa dibilang ombak jadi makin besar, kapal kami goyang, lalu terbalik. Ya, di tahun ini, dia mutusin buat akhirin hubungan kami.

Bisa dibilang, setelah nyokap gw ga ada, dia lah pegangan hidup gw, penyemangat gw kalo lagi jatuh, dia segalanya buat gw. Cuma mungkin itu belum cukup buat dia, bahkan di satu kesempatan dia pernah bilang kalo itu justru jadi beban buat dia. Gw speechless pada waktu itu. Mungkin gw emang terlalu dicekokin sama drama-drama, kalo perempuan itu justru mencari laki-laki yang jadiin dia segalanya. Nah sekarang gw mengalami hal sebaliknya, gw kaget.

Ketika dia mutusin buat ninggalin gw, ada banyak alasan yang dia pake, mulai dari orang tua dia kurang setuju sama gw karena keadaan fisik gw, sampe katanya gw suka marah-marah, males, seakan ga mikirin masa depan, dan lain sebagainya. Iya, gw emang bukan laki-laki yang sempurna, terutama dalam hal fisik. Gw pengidap sebuah kelainan yang entah apa nama latin-nya, yang jelas kelainan ini bikin suara gw saat ngomong berbeda seperti kebanyakan orang pada umumnya, dan kelainan ini udah gw idap sejauh gw bisa mulai mengingat, which means dari gw kecil, mungkin dari lahir. Bukan gw gak sadar sama perbedaan gw, cuma selama 25 tahun gw hidup, gw berusaha untuk gak bersikap berbeda, meskipun gak jarang orang lain justru yang ngeliat gw beda. Gw udah biasa dengan pandangan orang yang seakan heran, bingung, mikir, berusaha ngerti ketika denger gw ngomong. Gw bahkan pernah dikira seorang tuna rungu sama seorang petugas apotik ketika gw beli obat buat nyokap gw dulu. Gw dikasih bahasa isyarat yang justru gw malah ga ngerti artinya. Ya, semua yang kebanyakan orang mungkin gak akan pernah alami, udah gw alami, dan gw yakin masih akan banyak awkward moment seperti itu buat sisa umur gw ke depan.

Selama ini bisa dibilang gw lancar-lancar aja jalanin hidup gw dengan perbedaan yang gw punya, sampe tiba saatnya gw harus mencari kerja setelah lulus dari pendidikan-pendidikan gw. Saat itulah gw bener-bener ngerasain kalo perbedaan yang gw punya ini seakan jadi faktor utama yang bikin gw susah banget dapet kerjaan yang gw incar. Gak keitung berapa banyak gw gagal di proses rekruitmen perusahaan, dimana kebanyakan gagalnya ada di tahap interview atau proses yang mengharuskan gw berinteraksi dengan orang lain. Gw down, gw ngerasa sangat gagal jadi seorang laki-laki. Bukan gw gak sadar kalo gw juga punya tanggung jawab moral sama pacar gw. Gw tau gw harus dapet kerja, yang baik, sehingga gw bisa ngajak pacar gw lanjut ke tahap yang lebih serius lagi.

Tapi ternyata, sebelum gw bisa berhasil, waktu yang ‘dijatahin’ buat gw udah abis. Pacar gw mutusin gw di bulan September 2013. Gw shock, karena gw juga lagi dalam posisi serendah-rendahnya, gak punya rasa percaya diri karena ditolak sana-sini. Tapi gw juga gak bisa nyalahin dia sepenuhnya, karena dia juga ada dalam tekanan orang tua nya yang kurang setuju sama gw.

Dengan sisa-sisa kekuatan gw, gw tetep berusaha bangkit dari keterpurukan. Gw tetep berusaha nyari kerja yang baik, gw tetep berusaha pertahanin dia meskipun jelas-jelas gw udah ‘ditendang-tendang’ untuk lepasin dia. Gw tetep berjuang. Gw gak mau nyerah. Gw pernah ngalamin rasanya keilangan yang bener-bener keilangan. Gw gak mau ngalamin itu lagi! Ngga akan, ketika gw masih punya kekuatan untuk berdiri, dan berjuang. Gw berusaha selalu ada di samping dia, se-jengah apapun dia sama gw, sembari tetep berjuang dapetin kerjaan.

Tapi di tengah itu semua, di tengah semua usaha gw untuk memperbaiki keadaan, tiba-tiba seakan ada tembok besar dan keras yang muncul di hadapan gw. Dia jadian sama laki-laki lain, temen kantornya, hanya berselang beberapa hari menjelang ulang tahun gw. Gw ancur-seancur nya, seakan gak rela gw yang udah 5 tahun lebih nemenin dia di suka dan duka, dengan mudahnya terganti sama orang lain hanya dalam waktu 2 bulan! Gw super down, gw lelah, gw putus asa, semua hal yang buruk-buruk gw rasain sekaligus. Belum bisa gw bangkit sepenuhnya dari ‘pukulan’ susahnya nyari kerja karena kondisi gw, udah harus nerima ‘pukulan’ lagi kalo satu-satunya orang yang gw harapin bisa bangkitin gw, ninggalin gw. Kemudian di tengah usaha gw buat bangun setelah jatuh berkali-kali itu, gw harus nerima satu lagi ‘pukulan’ telak ketika gw denger kabar dia udah bersama orang lain.

Lagi-lagi gw ngerasa keilangan, meskipun gak seberat ketika gw ditinggal nyokap gw buat selamanya, tapi keilangan ini cukup bikin hati gw luka, sobek, atau apapun ungkapannya. Gw ngerasa bener-bener sendiri..

Terjatuh, lalu bangkit

Gw terkadang bingung sama diri gw sendiri. Gw bingung sama hati gw. Terbuat dari apa sih hati gw ini? Kenapa gak kayak yang lain gitu; disakitin, sakit hati, kemudian benci, lalu move on. Gw mau banget bisa kayak gitu. Mungkin dengan begitu, langkah gw bisa lebih ringan, napas gw bisa lebih lega, dan hidup gw bisa berjalan lagi seperti seharusnya. Tapi ini ngga! Sekeras apapun usaha gw, gw gak bisa ngelupain dia, ngilangin dia dari pikiran gw. Gw bahkan udah di bego-bego in sama semua temen yang gw certain soal ini. Mereka bilang, gw gak pantes diperlakukan kayak gini sama dia. Mereka bilang, dia gak worth it sampe harus gw relain diri buat selalu tersakiti. Logika gw, otak gw pun setuju sama saran mereka semua. Tapi hati gw seakan nutup kuping sama semua itu.

Entah udah seberapa dalem perasaan gw buat dia, yang jelas gw bener-bener gak bisa semudah itu buat lupain dia. Gw selalu bbm dia, terkadang telfon dia, meskipun sesekali gw bisa ngerasain kalo dia terganggu sama semua tindakan gw itu. Gw gak peduli. Gak jarang gw ngajak dia ketemuan, meskipun awalnya dia selalu nolak mentah-mentah, karena gak mau bikin pacar barunya marah. Urat malu gw udah putus.

Dan di akhir tahun 2013, Alhamdulillah akhirnya gw dapet setitik pencerahan soal petualangan gw mencari kerja. Insya Allah ada satu perusahaan bonafide yang kemungkinan besar mau nerima gw, meskipun sampe sekarang belum ada keputusan resminya. Dan dari situ juga, gw semakin yakin untuk perjuangin dia lagi, berusaha tumbuhin cinta dia ke gw lagi di hatinya, yang sebelumnya udah ilang sama sekali. Niat gw bulat, niat gw tulus, seandainya gw di kasih kesempatan lagi bersama dia, gw mau serius.

Ketika postingan ini di buat, hubungan gw sama dia udah jauh lebih baik. Gw bahkan udah ungkapin soal ‘grand plan’ gw bersama dia, meskipun dia masih gak bisa untuk ninggalin pacar barunya untuk kembali sama gw. Gw gak peduli. Tapi bukan berarti gw akan ngerusak hubungan dia sama pacarnya yang sekarang. Ngga! Yang gw berusaha lakuin adalah, menumbuhkan rasa yang dulu pernah ada di dia, dan bikin dia sadar kalo gw lah laki-laki yang selama ini sayang sama dia, apapun keadaannya, sekeras apapun dia berusaha dorong gw untuk menjauh. Gw yang pernah ada, masih ada, dan akan selalu ada buat dia, di susahnya dia, di senangnya dia. Dan kalo itu bisa gw lakuin, dengan sendirinya dia pasti akan kembali sama gw. Gw yakin..

Sekarang 2013 baru aja berakhir, kemudian masuk ke 2014. Seburuk apapun 2013 buat gw, setidaknya tahun itu yang ngajarin gw, yang tempa gw buat jadi orang yang lebih baik, lebih positif. Sekarang gw harus tatap 2014, juga dengan rasa optimis dan selalu positif. Gw bener-bener belajar, kalo pikiran yang positif itu sangat berpengaruh ke perbuatan kita, dan perbuatan yang kita lakuin tentu aja berpengaruh ke hasil yang akan kita dapat nanti. So, thank you 2013, thanks for everything. Thanks for all the laughs, tears, madnesses, everything. And welcome 2014, please take a good care of me.

Advertisements

Relakan aku.

Mungkin yang terbaik, memang tak bisa teraih.

Mungkin yang terburuk, yang harus terjadi.

Saat persimpangan, berbeda tujuan.

Jalan hidup kita tak mesti sama.

Dan lalu kau berkata, “Relakan, relakan saja aku pergi, untuk membenahi kebimbanganku bersama dia.

Sungguh berat aku untuk melepasmu, melihat kamu mencari jati dirimu bersama dia.

Namun kita memang telah jatuh tenggelam.

Jatuh ke dalam tuduhan yang lama terpendam, dan berkepanjangan.

Aku selalu berfikir, saat kita jatuh ke dalam kesalahan, saat itulah semestinya kita bisa saling menopang.

Namun aku pun juga berfikir, tak akan berujung baik bila aku memaksa keinginanku.

Karena bila itu terjadi, suatu saat kamu akan melakukan hal yang sama lagi.

Dan lalu ku akan berkata, “Aku pun juga akan pergi. Aku pergi untuk merajut kembali semua yang terkoyak.

Bila suatu masa nanti kita bisa bersanding lagi, hanya satu pintaku kepadamu.

Tolong, jangan pernah lepaskan aku lagi.

Titik. (Part 2)

Ajari aku agar bisa membenci kamu.

Ajari aku agar bisa melupakan kamu, sebagaimana kamu bisa dengan mudah melupakan aku.

Setelah semua yang telah kita lalui bersama.

Setelah semua yang telah aku lakukan untukmu.

Kamu bilang maunya kamu cuma aku.

Kamu bilang kamu masih sayang sama aku.

Kamu bilang sebuah kesalahan pernah jalan bareng dia.

Kamu bilang itu gak akan terjadi lagi.

Kamu menangis di pelukan aku ketika bilang itu.

Tapi kamu melakukannya lagi, dan lagi, dan lagi.

Dan selalu dengan alasan yang sama.

Kamu gak tau kenapa kamu melakukan itu.

Maaf, sekarang sudah saatnya aku berhenti.

Aku sudah tidak sanggup lagi menerima sakit ini terus menerus.

Aku berhenti mengejar, dan mencoba memilih jalan lain.

Jauh di lubuk hati aku, aku sedikit berharap suatu saat kamu akan sadar.

Kamu akan sadar kalau hanya aku yang bisa buat kamu bahagia.

Dan lalu akhirnya kamu akan mengejar aku sekuat tenaga kamu.

Tapi aku tahu itu mustahil.

Biarkan harapan itu mati dengan sendirinya.

Aku selalu berharap kamu bisa bahagia dengan dia.

Selamanya.

*backsound: Kerispatih – Cinta Putih*

Titik.

THE END.

SELESAI.

TAMAT.

SEKIAN.

FIN.

 

 

 

Goodbye.. 🙂

Maukah kamu?

I miss you.

I miss you so bad.

Aku menyesal, benar-benar menyesal, ngga berusah mendekatkan diri sama keluarga kamu ketika ada kesempatan.

Aku menyesal, benar-benar menyesal, ngga berusaha mencari kerja lebih awal seperti yang kamu bilang.

Seandainya saja waktu bisa diputar.

Sayangnya waktu tidak akan pernah mungkin bisa diputar.

Sayang, bila memang Tuhan menggariskan jodoh di jalan kita, aku berjanji akan selalu perjuangin kamu.

Aku akan buat mama papa kamu yakin kalau akulah yang terbaik buat kamu.

Aku akan buat keluarga kamu percaya, kalau aku bisa menjaga kamu, dan ngga akan buat kamu terluka.

Tapi sampai saat itu tiba, maukah kamu menanti dan terus menemani aku?

Takut akan waktu.

Sekarang ini adalah waktu-waktu kritis.

Waktu yang lo minta dari gw.

Waktu untuk lo berfikir apakah gw worth it untuk diperjuangkan.

Waktu yang dengan berat hati gw kasih ke lo.

Terkadang gw ngerasa, kalo lo emang bener  mau, bener sayang, bener butuh gw, seperti yang lo bilang.., kenapa harus butuh waktu untuk memastikan itu?

Tapi kemudian gw juga berfikir, gw harus bisa relain ngasih waktu itu buat lo, biar lo ga terus-terusan tertekan karena gw.

Terkadang gw takut, gimana kalo seandainya di waktu-waktu kritis ini, ada ‘dia’ yang akhirnya berhasil menyentuh hati lo? Gw pasti akan benar-benar kehilangan lo, karena gw ga bisa ngasih apa yang dia bisa kasih.

Gw cuma bisa kasih cinta dan kasih sayang, sementara dia bisa kasih dunia yang penuh warna seperti yang lo mau itu.

Gw takut itu yang akan terjadi saat ini, ketika lo meminta waktu buat berjalan tanpa gw.

Semoga itu cuma ketakutan gw aja..

Semoga..

Sampe kapan? Kenapa?

Sampe kapan gw bisa bertahan?

Sampe kapan gw bisa terus bertahan?

Begitu bertubi-tubinya lo ngancurin hati gw, dalam jangka waktu yang gak lama.

Ditinggal gitu aja, dicintai cuma setengah hati, diboongin, dikhianatin, lalu dijadiin sebuah pilihan.

Sampe kapan?

Dan kenapa gw masih segitunya sama lo?

Kenapa?

Gw mau banget bisa benci sama lo, setelah semuanya itu.

Gw mau banget bisa marah, teriak di depan muka lo, lalu pergi gitu aja tanpa harus nengok ke belakang lagi.

Tapi kenapa gw ga bisa?

Kenapa lo bisa, dan gw ngga?

Terkadang gw berharap hati gw gak sekuat ini.

Gw berharap hati gw hancur sepenuhnya ketika lo pertama kali nyakitinnya.

Tapi ternyata ngga.

Sakit, sakit banget.., tapi ngga hancur seperti yang gw mau.

Kenapa masih ada nama lo di sana?

Kenapa masih ada wajah lo di bayangan gw?

Kenapa?