Archive for the ‘Friends’ Category

BUBAR!!

Hi there, I’m back again.

Iya  iyaa, gw tau.., gw nge-blog kalo cuma lagi ada masalah doang. 😀 Tapi ya emang itulah fungsi blog gw, ketika gw ga punya tempat lagi buat ‘lari’, maka gw akan kesini dan tumpahin semua. Jadi yaa, maap-maap aja kalo blog ini jadinya Cuma sebagai blog-kalo-butuh doangan. Hehehe..

So, it’s been a while since my last post. Ada beberapa bagian di kehidupan gw yang udah berubah, sementara sebagian yang lain masih tetap sama. Well, sekarang gw udah lulus dari studi S2 gw, sebetulnya sih udah dari bulan April lalu, hehe.. And as we speak, gw masih BELUM dapet kerja, which udah bikin gw stres setengah mati. What about my love life? Well, gw DITINGGALIN sang pacar. We’ll get that later. Bahas satu-satu ah..

Bulan-bulan belakangan ini gw lagi ngalamin apa yang orang bilang dengan depresi akut. Yes, gw depresi akut! Udah hampir 1 tahun berjalan gw lulus sidang S2 gw, dan gw masih belum bisa dapetin kerjaan yang gw mau. Ada sekitar 4-5 proses tes yang gw gagal lulus, dan setiap tes yang gagal itu sukses bikin rasa percaya gw ancur pelan-pelan, sampai tiba saat sekarang ini gw ngerasa ga percaya diri lagi. Gw ngerasa ga mampu, ga akan bisa dapet kerja, ga akan bisa punya masa depan kayak orang normal lainnya. Yeah, gw ngerasa minder. Gw sadar dari kecil keadaan gw udah beda dari yang lain, tapi selama ini gw berusaha ga jadiin itu batasan, gw berusaha jalanin hidup gw se-normal mungkin kayak temen-temen gw yang lain. Setidaknya strategi itu sukses gw jalanin sampai kemarin-kemarin. Gw bisa lulus SD, SMP, SMA, bisa masuk Universitas yang gw mau, bisa lulus, bisa lanjutin kuliah lagi di tempat yg baik, dan bisa lulus juga.

Kata orang, kehidupan sebenarnya ada di luar bangku kampus. Mungkin itu bener. Tiba saatnya gw masuk ke dunia sebenarnya, mencari pekerjaan. Dan strategi gw di atas nampaknya ga ber-efek di dunia-yang-katanya-nyata ini. Hampir di semua tes yang gw gagal, selalu mentok di proses FGD atau interview. Disinilah keadaan gw yang berbeda dari yang lain ini punya andil besar di kegagalan-kegagalan gw itu, or at least that’s what I feel.  Pikiran buruk gw adalah, perusahaan ga mau nerima karyawan dengan kekurangan kayak gw, sementara masih banyak orang normal lain yang ngantri di belakang gw. Gw down! Gw sedih, marah, kecewa, semua jadi satu. Gw butuh tempat buat cerita apa yang gw alamin dan gw rasain.

Di saat-saat gw di bawah kayak gini, gw ngerasa ga punya siapa-siapa selain pacar gw itu. Sahabat-sahabat gw udah pada sibuk dengan kerjaan dan pasangan masing-masing, gw ga enak minta waktu mereka buat sekedar cerita masalah gw ini. Keluarga gw? Bokap gw di luar kota, jarang banget pulang ke rumah. Kakak gw udah punya keluarga sendiri, dan dia emang orang yang ga bisa di ajak sharing. Seandainya nyokap gw masih ada.. Jadilah pacar gw sebagai satu-satunya orang yang bisa gw andalkan saat ini. Tapi dia pun sekarang udah susah punya waktu buat gw. Dia udah kerja, dan sepulang kerja dia selalu ketiduran, kecapean. Intensitas ketemu gw sama dia pun udah gak se-sering dulu. Gw ga marah kalo dia sibuk gitu, jujur gw ga keberatan. Gw ngerti keadaan dia yang sibuk sama kerjaannya, tapi gw pengeeeen banget, di waktu dia libur bisa sisihin waktu buat dateng ke rumah gw, mungkin disitu gw bisa dapet momen buat numpahin apa yang gw rasa ke dia. Gw udah sering (banget!) minta dia kayak gitu, tapi selalu di tolak dengan alasan beragam, yang jauh, macet, panas, sampe bilangnya nanti ada ketemuan sama temen-temen kantornya buat belajar barengan, kondangan, dan lain-lain deh. Gw sampe pernah nyindir dia dengan sebutan ‘Miss 1001 Alasan’, tapi dia malah ketawa-ketawa.

Sabtu, 14 September 2013. Lagi-lagi gw minta dia buat dateng ke rumah gw, dan sekali lagi dia punya alasan buat nolak, dia bilang nanti sore ada kondangan, dan lagi-lagi gw ga bisa apa-apa. Sore harinya, ketika dia bilang udah mau berangkat, gw tanya, “pergi sama siapa?” dia sebut lah nama temen-temennya yang kesemuanya laki-laki. Ada 1 nama yang emang bikin gw sensi, Yandi. Ya, Yandi ini mantan dia yang kebetulan tinggalnya gak jauh dari rumahnya, dan juga temen satu tongkrongan lah bisa disebut.  Gw emang selalu bermasalah sama nama ini, bukan secara personal gw dengan dia-nya, tapi emang gw selalu menganggap pacar gw ini ga bisa banget lepas dari Yandi ini. Tahun lalu gw sempet ngebahas dan protes soal kedekatan pacar gw ini dengan Yandi. Waktu itu dia sampe berani bersumpah, sampe nangis kalo dia udah ga ngerasa apa-apa sama Yandi, dan ga pernah mengharap balikan lagi. Well, gak mungkin gw ga percaya kalo sampe dia berani bersumpah sebegitunya ke gw. Cuma fakta yang gw liat kok terkadang berkata sebaliknya ya.. Pernah pacar gw ini liburan ke Pangandaran, dan ada si Yandi juga tentunya. Dari foto-fotonya keliatan mereka deket banget, hampir selalu bersebelahan, dimana ada Yandi, disitu ada pacar gw ini. Lain kasus dimana gw ngeliat foto dia lagi ada acara buka puasa bersama temen-temen tongkrongannya itu, dan lagi-lagi mereka bersebelahan. Ketika gw permasalahin, pacar gw malah marah, gw dibilang berlebihan..

Balik lagi ke masalah kondangan itu. Gw yang saat itu emang lagi stres, banyak pikiran, tau dia pergi sama Yandi lagi, bikin gw keki. Gw marah, sampe malem gw diemin dia. Sampe akhirnya gw ga sanggup, gw bilang ke dia kalo gw ga suka dia pergi lagi sama Yandi, dan responnya gak sesuai dengan apa yang gw harapkan. Dia marah ke gw, sampe akhirnya dia mutusin buat akhiri hubungan kita. Gw shock! Gw emang marah, tapi gw ga mau sampe hubungan ini berakhir. Cuma malam itu, gw ga bisa berbuat apa-apa, dan gw akhirnya meng-iya-kan kemauan dia itu.

Sehari-dua hari, gw sama dia masih komunikasi seperti biasa. Sampe tiba beberapa hari setelah insiden putus itu, dia bilang hal yang cukup bikin gw ngerasa ketonjok. Dia bilang, “kalo kita kaya gini terus, aku gak akan bisa move on dari kamu.” Gw tanya, “emang  kamu serius mau lepas dari aku?” Dan dia jawab, “iya.” Lagi-lagi gw shock! Gw masih mengira keputusan dia kemarin Cuma karena emosi belaka, ternyata ini lebih serius dari apa yang gw kira. Saat itu gw minta ketemu, gw mau ngobrol langsung sama dia soal semua ini.

Akhirnya gw sama dia ketemu di sore harinya. Detik dimana dia duduk dan tutup pintu mobil gw, gw langsung bilang, “aku boleh pinjem hape kamu ga?” Awalnya dia bertanya-tanya kenapa, dan gak mau ngasih, cuma gw keukeuh mau pinjem, dan akhirnya dia ngasih dengan berat hati. Ketika gw pegang hape-nya, ga lantas gw buka. Hape itu gw taro di laci mobil gw. Niat awal gw adalah minta maaf ke dia kalo selama ini emosi gw labil. Gw ga mau, kalo gw buka isi hape-nya dan nemuin hal yang bikin gw sakit hati, gw bisa-bisa gak jadi minta maaf, justru marah. Gw gak mau. Lalu mulai lah gw minta maaf ke dia, gw jelasin keadaan gw yang sangat kesepian, butuh teman cerita, sementara orang-orang di sekitar gw gak ada. Dia mengerti, dia bilang, “iya, aku maafin kok.” Dan tibalah saat yang gw tunggu-tunggu, gw minta ijin buat liat-liat isi hape-nya. Awalnya jelas dia nolak, tapi setelah sekian lama gw bisa yakinin dia kenapa gw mau liat-liat isi hape-nya, dengan catatan dia juga ikut ngeliat apa yang gw lagi liat.

Gw liat di message Path dia, ada nama Dimas, temen kampusnya dulu, ngomong dengan ‘aku-kamu’. Gw tanya ke dia hubungan mereka berdua itu apa, dan dia bilang ga ada apa-apa, Cuma memang si Dimas ini pernah ngaku kalo dia sayang sama pacar gw ini, cuma karena waktu itu statusnya udah sama gw, akhirnya dia mundur.

Tiba saatnya gw buka Whatsapp-nya dan nemu nama Yandi disitu. Gw nengok ke dia dan bilang, “ini boleh aku baca gak?” Awalnya dia nolak dengan keras, ga ngebolehin sama sekali. Otak gw berpikir, kalo dia sampe segininya gak ngebolehin, berarti ada sesuatu yang gw ga boleh tau. Cukup lama kami debat waktu itu, sampe akhirnya dia nyerah dan dengan sangat berat hati ngebolehin. Gw baca, dan memang mungkin seharusnya gw ga usah baca, karena isinya bikin hati gw bener-bener ancur. Sekarang gw lupa detail isinya apa, tapi situasinya saat itu adalah, si pacar gw ini denger gosip dari temen-temennya kalo Yandi udah mau married, dan dia bener-bener mau tau, apa bener gosip yang sampe di kuping dia itu. Yandi saat itu masih ga mau ngaku, dan ngeles kalo itu cuma gosip, sampe ada satu percakapan yang bikin gw ancur se ancur nya.

I: “Yaah, berarti Iche harus ngerelain Yandi lagi dong?”

Y: “Loh, bukannya Iche udah relain Yandi dari dulu ya?”

I: “Yandi tau ga, sebetulnya Iche baru bisa relain Yandi beberapa bulan lalu tau..”

Y: “Masa?”

Dan percakapan selanjutnya gw gak sanggup bacanya, gw sakit banget sampe situ. Gw sama dia udah 5 tahun lebih, dan kalo dia bilang baru bisa relain mantannya beberapa bulan yang lalu, berarti selama ini apa?! Apa artinya hubungan kami yang 5 tahun?! Apakah selama ini berarti gw berbagi hati dan pikiran sama Yandi di hidupnya?! Lalu apa artinya sumpah dan air mata dia waktu itu ke gw?! Gw bingung, gw marah, gw kecewa, gw sedih, semua gw rasain di satu momen yang sama. Mungkin kalo laki-laki normal, ngalamin hal yang barusan gw alamin, mereka akan terlalu sakit hati, dan pergi ninggalin si cewek, tapi anehnya (atau bodohnya) gw ngga! Gw justru ngomong hal-hal yang bisa dibilang bikin gw gak punya harga diri lagi sebagai laki-laki. Gw bilang ke dia kalo gw berantakan ga ada dia, gw butuh dia lebih dari yang dia bayangin. Gw berharap dengan gw bilang gitu, gw bisa luluhin hati dia dan bikin dia balik lagi ke gw. Ternyata gw gagal, dia tetep bergeming sama keputusannya buat udahan.

Hari demi hari, minggu demi minggu berlalu, sepertinya dia udah bisa move on dari gw, dan gw masih berhenti di sini, belom bisa bergerak. Dia ninggalin gw tepat ketika gw bener-bener butuh dia. How sad I am.. 🙂

Advertisements

run, guys! run…

heyho, jumpa lagi.. *salamin pembaca satu-satu*

baydewei, gw lagi ada hobi (eh, apa olahraga ya?) baru nih, namanya…., LARI. *yaelaaaah* 😀

yup, lagi semangat-semangatnya lari. sebetulnya sih udah dimulai dari beberapa bulan yg lalu, gw sama 2 orang temen kuliah gw di Bandung sepakat buat sedikit merutinkan kegiatan berlari. kebetulan kampus gw ini punya sarana olahraga sendiri yang namanya Sabuga (ya tau lah ya kampus apaan itu), jadi kalo mahasiswa sana digratisin kalo mau pake fasilitas trek lari-nya.

tapi makin kesini, jadi makin jarang lari sama-sama lagi, mungkin karena kesibukan thesis masing-masing, walhasil gw melenggang sendirian buat lari. agak kurang asik sih kalo ga ada temen olahraga bareng, tapi gw terus berusaha buat tetep semangat *sambil menatap nanar lemak di perut*. waktu dulu masih lari bareng temen-temen, gw pikir 4 putaran nonstop itu udah termasuk cukup jauh jaraknya.. ternyata makin kesini, temen-temen gw yang lain larinya pada gila-gila, minimal 5km, which means 12,5 putaran di Sabuga. not to mention temen gw yang emang pelari “profesional” yang sekali lari bisa 10km minimal.. ahahaha, walhasil gw malu sendiri kalo inget personal record gw sendiri dibandingin yg lain.

tapi sekarang gw udah berusaha improve jarak lari gw, dan sekarang udah sampe di level 8 putaran, alias 3,2km. target sih 5km dulu, biar masih masuk akal, dan semangat buat sampe situ..

ayooooo, BURN ALL THE FAT!!!

11 Januari

11 Januari..?? hmm.. tanggal yang menarik.
menarik, karena GIGI punya lagu yang berjudul sama, 11 Januari.
menarik, karena lagunya bagus.
menarik, karena bisa bikin yang denger berkhayal, seandainya bisa ada momen spesial di tanggal itu.
dan menarik, karena buat yang ga punya momen spesial, malah bisa jadi bahan lucu-lucuan. 😀

dan itulah yang terjadi antara gw sama repii. repii itu temen blog gw, mungkin bisa dibilang temen pertama gw, waktu jaman-jaman akhir taon 2007  dulu mulai nge-blog. dulu sempet maen ledek-ledekan, gimana kalo seandainya di tanggal 11 Januari itu, ada momen spesial, misalnya dapet pacar gitu, kan seru ada soundtrack-nya.. hehe.. 😀 . yess, kita memang ga jelas waktu itu.., jadi mohon dimaafkan..

jadi tiap taon, setiap tanggal 11 Januari selalu saling mengingatkan, kalo 11 Januari yang kita bayangin dulu tuh sampe sekarang belom kesampean.. 😛 ujungnya, kalo bukan gw yang ngeledekin ke-jomblo-an dia, dia yang curcol soal ke-jomblo-annya.. 😀

dan sekarang, udah 11 Januari yang keempat kalinya dilewatin, dan tetep ga lupa saling mengingatkan.

*pii, tenang.., masih ada 11 Januari taon depan, mungkin itulah 11 Januari yang kita tunggu! muahahahahaa..*

rivalitas antar suporter? blah..

pertandingan babak ketiga FA Cup baru aja lewat nih semalem antara Manchester City vs Manchester United, jadi masih anget-angetnya dibahas. sebetulnya yang mau gw bahas disini bukan pertandingannya, dan bukan spesifik pertandingan semalem aja. yang gw mau coba angkat adalah mengenai rivalitas antar suporter klub sepakbola luar, disini, di Indonesia.. 😀

lucu loh kalo ngeliat se-gimana fanatiknya orang kita (Indonesia) sama sesuatu. kesampingin deh agama, suku, golongan, organisasi, atau apapun itu, karena itu udah keliatan jelas banget toh di kehidupan kita sehari-hari. tapi kalo masalah klub sepakbola luar, lucu aja kalo sampe kita ribut gara-gara itu, dan kejadiannya tuh di sini, di Indonesia, entah di kota apapun itu. man, lo segitu memujanya sebuah klub luar yang lo dukung dengan alesan apapun, sampe-sampe lo bisa ngeliat orang laen yang ngga satu sisi sama lo sebagai musuh yang harus ‘dihabisi‘..?? uedan, kawan!

gw juga pernah punya pengalaman yang mungkin lucu kalo diceritain, meskipun ga sampe se-ekstrim itu sih. jadi gini, awalnya gw sama temen-temen gw berencana mau keluar, biasalah anak muda kalo malem minggu suka ga betah-an kan dirumah (cuwihh 😀 ). jadilah gw berempat pergi ke daerah Kemang gitu, makan di salah satu restoran fast food ternama, sebut aja inisialnya KFC (itu namanya, bego!). nah gw dan 2 orang temen gw yg lain itu sebetulnya pendukung Manchester United (MU), tapi di malem itu, cuma gw doang yang pake jersey MU, soalnya emang jersey itu biasa gw pake buat pergi. kebetulan juga malem itu ada pertandingan lanjutan Liga Inggris, kebetulannya lagi (kebetulan mulu) pas MU yang mau main di jam 11 itu. buat yg ngikutin Liga Inggris pasti tau deh kalo hari Sabtu sama Minggu itu jam berapa aja ada pertandingannya.

dan kebetulan (halah, kebetulan lagi 😛 ) di KFC Kemang itu emang ada layar gede buat nyiarin pertandingan bola. makanya gw sama temen-temen gw mutusin buat pergi kesitu, biar bisa sekalian nonton bola. btw, ni kalo gw ngomong kebetulan lagi gapapa ya? soalnya emang ini serba kebetulan.. hehehe.. kebetulan jadwal sebelum MU main itu ada pertandingan Liverpool lawan siapa gitu.., jadi ketika gw sampe sana, mungkin tadinya ada nonton bareng para pendukung Liverpool, meskipun pas gw dateng cuma tinggal beberapa yang  masih ditempat. apesnya (bukan kebetulan nih??) di negara asalnya sono, MU sama Liverpool itu musuh bebuyutan, termasuk ke suporter-suporternya. kalo mau diceritain sih panjang sejarahnya kenapa mereka sampe musuhan segitu getolnya, jadi itu disimpen buat lain waktu kali yaa.. hehehe..

balik kesini, gw sama yg lain abis beli makan langsung cari tempat di deket layar gede dong, soalnya beberapa menit lagi pertandingan MU mulai, dan para pendukung Liverpool yg tersisa ada dideket situ juga. begitu mereka ngeliat gw yang ganteng make jersey MU dateng, muka mereka sedikit ga enak. yeah, you know, pandangan orang kalo ga suka sama kehadiran lo disitu kan beda, gw juga bisa ngerasain. tapi gw sih bersikap biasa aja, lah wong gw ga ada masalah sama rivalitas macam itu kok. sempet ada bisik-bisik diantara mereka, trus ngeliatin gw, dan lalu ngeliatin temen-temen gw. gw cuma ketawa dalem hati aja sambil gumam, “apaan sih ni orang-orang, lebay abis..“.

nah mulai deh tu pertandingan MU-nya kan, mereka yang heboh sendiri ngeluarin kata-kata yang gw ras ga pantes dikeluarin dari mulut orang yg berpendidikan (I assume, berhubung itu daerah elit, jadi yang dateng kesitu MINIMAL SEKOLAH lah ya!). cacian sama makian mereka tertuju ke MU, yang notabene-nya musuh Liverpool. gw sama temen-temen gw sih bodo amat, nikmatin pertandingannya. hasil akhirnya kalo ga salah waktu itu MU menang. dan selesai pertandingan mereka tetep dengan mulut sampahnya sambil membubarkan diri.

hehehe, gw sih tau ada rivalitas dan fanatisme dalam mendukung klub kesayangan, cuma yang gw ga abis pikir sih, sebegitunya kah orang sini dalam mendukung klub sepakbola luar. apa mereka ngerti sejarahnya kenapa klub yang mereka dukung punya rival dengan klub laen? dan kalopun ngerti, apa urusannya sama lo disini? mereka bentrok bisa karena masalah ekonomi kayak Liverpool dan MU. lah elo kalo mau bentrok disini alesannya apa? ekonomi lo terpengaruh kah? hehehe.. 😀

di beberapa sumber lain gw pernah baca, kalo ga salah tulisannya @pangeransiahaan, pernah juga kejadian bentrok antara dua pendukung klub sepakbola, kali ini klub Liga Italia, dan kejadiannya dimana? di Pondok Indah, Jakarta! bukan di Turin, Roma, Milan, atau apalah.. c’mon, maaaan..

moral of the story, ga usah ikut-ikutan kalo fanatik sama sesuatu. dukung klub mana aja, tapi jangan ditelen mentah-mentah apapun yang dikasih sama budaya sana. kan pada dikasih akal masing-masing, bisa bedain mana yang bisa diambil, mana yang ngga. yuk kita dukung sama-sama klub apapun, nikmati pertandingannya, debat-debat kecil buat lucu-lucuan juga gapapa kok, asal abis itu ketawa-ketawa bareng lagi. menang jangan sombong, kalah jangan marah. sip?

last but not least, maapin yoo kalo ada salah-salah kata di post ini, bukan bermaksud menjelekkan salah satu pihak, cuma mau menceritakan yang sebenarnya aja.. 🙂

ok, that’s all. see ya in another post, fellas.. 😀

ruptured eardrum

sekarang, saat ini, saat tulisan ini dibuat, gw masih ngerasain sedikit sakit di telinga sebelah kiri, disertai sama suara “ngiiiiingg” yang ga berenti-berenti.. yes, gendang telinga kiri gw pecah..

terdengar sangat mengerikan, bukan? pertama kali gw tau kalo gendang telinga gw pecah juga, sempet bikin gw panik. meskipun akhirnya dengan ketenangan jiwa yang gw punya (tae ah), gw cari tau lewat mbah google kalo sebetulnya gendang telinga pecah (ruptured eardrum) bisa tidak seserius itu, asal dilakukan perawatan yang bener.

mungkin banyak yang bertanya-tanya, kenapa gendang telinga gw bisa pecah? *kriikk*

ga ada yg nanya? *krikk krikk*

bodo ah, gw cerita sendiri aja..  *wakwaaw*

semua itu berawal dari masa jalan-jalan gw ke Green Canyon, di daerah Pangandaran sana, bersama temen-temen kampus gw. yess, buat yg belom tau Green Canyon, berikut foto-fotonya (diambil dari beberapa sumber):

unknown source

ya, itu Green Canyon (atau nama aslinya Cukang Taneuh) kalo lagi musim kemarau. :D. nah waktu gw kesana kemarin, di musim ujan, jadi Green Canyon-nya kayak gini:

not that green, huh? 😛

oke, kembali ke masalah pecahnya gendang telinga gw. jadi di Green Canyon itu ada satu spot dimana pengunjung bisa loncat dari atas batu di ketinggian kurang lebih 4-5 meter, ke sungai yang ada di bawahnya. spot itu emang spot favorit semua orang yang dateng kesana, termasuk gw.. meskipun ga semua orang dari rombongan gw mau loncat, tapi minimal mayoritas mau, jadi yg memutuskan ga ikut loncat, nungguin di bawah.

tibalah giliran gw loncat. FYI, waktu itu kondisi gw lagi sangat sehat ya, dalam artian lagi ga ngerasain sakit apapun. dan ketika gw loncat…………..

GERONIMOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO……………………………..

“BYUUUUUUUURRRRR………..!!!”

begitu gw masuk ke dalem air, seketika itu juga telinga kiri gw sakit luar biasa, semacam ditusuk sampe bolong. saat itu gw cuma bisa meringis-meringis sakit aja di depan temen-temen gw. paling kalo ditanya, “kenapa lo, Den?“, gw cuma bilang, “tau nih, kayaknya kemasukan air deh..“. oya, keadaan pendengaran gw juga langsung berubah, gw cuma bisa denger suara dari telinga kanan, karena telinga kiri gw seolah-olah ketutup (yang gw sangka pertama kali ketutup air). jadilah gw saat itu Si Budeg Dari Green Canyon kan..

singkat cerita, gw masih berasumsi kalo telinga gw cuma kemasukan air, ga terlalu serius, makanya gw ga ke dokter, meskipun banyak yg menyarankan gw buat periksa.

hampir 2 minggu dari kejadian, yang gw rasain waktu itu adalah, sakit udah mulai berkurang, tapi gangguan pendengaran masih gw alamin (bahasa kasarnya: BUDEG). sampe pada waktu hari terakhir di 2011, tiba-tiba telinga gw yang terganggu ini, ngerasain sakit yang luar biasa lagi, kemudian diikutin sama keluarnya cairan bening kekuningan. seharian di hari itu, gw berusaha buat ngeluarin cairan dari telinga itu dengan cara nutup hidung sama mulut, lalu teken napas sampe cairan itu kedorong dari dalam telinga, karena saat itu gw masih beranggapan kalo cairan inilah yang nyumbat telinga gw dari Green Canyon waktu itu. besokannya, karena gw ngerasa, “kok airnya ga abis-abis ya?“, gw inisiatif buat googling soal symptoms ini. akhirnya ketemu hal yg mengejutkan gw.., di salah satu situs gw baca kalo gejala-gejala yang gw alamin itu akibat gendang telinga yang rusak. oke, gw cukup panik! ditambah lagi, gw juga baca kalo seandainya gendang telinganya rusak parah, maka harus dilakukan operasi perbaikan gendang telinga kalo mau sembuh lagi. GW MAKIN PANIK!!!

tapi keadaan itu ga bikin gw lupa buat nge-twit (yaaaelaah, sempet-sempetnya 😀 ) yang ngasi tau kalo sepertinya gw mengalami ruptured eardrum. beberapa temen gw, salah satunya @auliannisa, temen blog yang juga baru lulus jadi dokter nanyain keadaan gw. gw langsung mikir, kebetulan si Aul (begitu gw manggilnya) nanyain, gw bisa sedikit-sedikit konsultasi soal keadaan gw sebelum gw ke dokter THT. waktu itu dia ngasih tau kalo emang bener gendang telinga gw pecah, maka harusnya gw jangan ngutak-atik itu gendang telinga, kalo emang ada cairan, biarin aja, jangan dipaksa buat dikeluarin. oke, berarti apa yg gw lakuin 2 hari itu salah besar.

2 hari kemudian baru gw ke dokter, dan disitu akhirnya ada kepastian kalo gendang telinga gw beneran pecah, soalnya sempet dimasukin kamera buat ngeliat keadaan yang sebenarnya. waktu itu gw terkagum-kagum syok ngeliat lobang di gendang telinga gw, lalu dibandingin sama gendang telinga sebelah kanan gw yang normal. dan rusaknya emang karena ketika gw terjun itu, jadi kena tekanan air yang mendadak, sampe-sampe bikin gendang telinga gw pecah. akhirnya gw dikasi beberapa obat buat ngilangin sakitnya, lalu disuruh periksa lagi 5 hari kemudian.

now here I am, dibalik laptop, menulis blog, masih “ditemenin” sama suara “ngiiiiiiiiiiiiiingg” yang ga ilang-ilang, dengan telinga yang belom normal mendengar, meskipun sakitnya udah berkurang. 😀

pelajaran yang bisa gw ambil dari kejadian ini adalah, tetap berhati-hati kalo melakukan sesuatu, karena apa yang kita ga pikirin bakalan kejadian, ternyata bisa kejadian, ya kayak pas terjun itu.., ga ada kepikiran apapun kalo gendang telinga gw bisa pecah, yang gw pikirin justru, “gimana kalo seandainya sungai ini ga terlalu dalam, dan gw kepentok dasarnya..?” 😀

kemudian juga pelajaran lainnya, jadi orang tuh jangan sotoy. seandainya gw ke dokter secepatnya waktu itu, mungkin gendang telinga gw yang pecah ini udah membaik sekarang. soalnya emang butuh waktu buat gendang telinga ini memperbaiki diri sendiri.

ok, that’s all folks. see ya in another post.. 🙂