Archive for July, 2012

when something goes wrong

pernah ga sih lo ngadepin situasi dimana lo harus berpura-pura seakan ga terjadi apa-apa? padahal di saat yang sama, lo baru aja mengetahui sebuah kenyataan yang cukup bikin lo kaget. mungkin sebagian dari lo pernah ngerasain, dan lo pasti tau, itu rasanya ga enak banget. ada bagian dari diri lo rasanya pengen meledak, pengen teriakin hal yang baru aja lo ketahui tadi. tapi di bagian diri lo yang lain, lo harus bertahan untuk berpura-pura ga terjadi apa-apa, demi suatu keadaan yang kita ga mau kalo itu sampe berubah.

gw baru aja mengetahui soal satu keadaan yang sebelumnya ga gw sangka. ya, masalah klasik sih, ga jauh dari kehidupan percintaan gw yang absurd. tapi sebelumnya gw kasi tau situasinya dulu. gw punya pacar, atau itulah yang gw anggep selama ini. gw selalu anggep dia sebagai pacar gw. kenapa gitu? jadi beberapa bulan lalu kita sempet ribut hebat (meskipun gw sekarang lupa, waktu itu kami ributnya kenapa), lalu putus. ga lama kemudian, mungkin karena komunikasi yang memang ga terputus, atau emang karena kita membutuhkan satu sama lain, kita berdua mulai deket lagi. karena kedekatan itulah gw berani nganggep dia sebagai pacar gw (lagi), meskipun ga ada istilah “nembak” seperti pada umumnya. setelah sekian waktu, baru gw tau sesuatu, kalo ternyata dia ga ngerasa yang sama kaya yang gw anggep selama ini. dia selalu menganggap kalo dirinya masih single, alias jomblo. kalo ada temen-temennya yang nanya soal status dia (terutama temen-temen cowonya), dia selalu bilang kalo dia lagi ga punya pacar. perasaan gw waktu tau kenyataan itu sih jelas sakit. gimana sih rasanya, ketika lo tau ternyata orang yang selama ini lo anggap someone special, ternyata ga menganggap hal yang sama ke diri lo? ya silakan dibayangin sendiri deh ya rasanya.

ketika gw tau hal itu, gw ga lantas marah sama dia. hal pertama yang gw lakuin adalah diam, merenung. ya, merenung. mungkin emang gw yang salah. mungkin emang gw yang salah kira. gw kira dia tipe orang yang sama kaya gw, ketika lo udah deket banget sama orang lain, bisa dibilang 24/7 lo sama dia, ga perlu pake acara “nembak” segala buat mastiin hubungannya. mungkin emang gw yang belom terlalu dalam kenal dia. mungkin emang gw yang salah.

perasaan campur aduk itu sempet gw pendem sekian waktu, dan ketika gw sama dia, gw sebisa mungkin pura-pura ga tau kenyataan itu. sampe pada akhirnya, gw ga tahan juga. ketika ada kesempatan ngebahas hal itu, gw keluarin semua yang gw rasain. dia diam. ya, diam. mungkin juga merenung seperti yang gw lakuin dulu. akhirnya dia pun sadar, kalo gw selama ini udah nganggep dia sebagai pacar (lagi). ternyata emang yang dibutuhin cuma sebuah kesempatan buat saling sharing apa yang kita rasain.

oke, masalah itu udah clear.

waktu terus berjalan. sekarang gw dan dia bisa dibilang udah secara “resmi” pacaran (lagi). hari hari kita lalui dengan ceria. yaa, ada konflik-konflik kecil, tapi itu ga sampe ngerusak semuanya. semuanya berjalan dengan cukup lancar. sampai………

……………….

………………., sampai hari-hari belakangan ini. kok ya tiba-tiba gw punya perasaan ga enak tentang dia. gw jadi lebih posesif. bentuk posesif-nya gw ungkapin dengan cara ngecek-ngecek hape-nya dia. udah lama kebiasaan buruk gw itu ilang, mungkin karena udah sekian lama gw jalin hubungan sama dia (hampir 4 taun), gw udah percaya sama dia. tapi kok ya belakangan ini kebiasaan buruk itu muncul lagi.

pernah gw baca chat dia sama satu cowo yang baru dia kenal, dan keliatannya percakapannya udah mulai menjurus ke arah yang lebih dari sekedar temen biasa. gw ga nuduh dia selingkuh. no, itu terlalu jauh. sangat keliatan si cowo ini berusaha ngasih perhatian lebih ke dia, dan dari yang gw baca, dia nanggepinnya cukup positif, dalam artian ga ada penolakan yang berlebihan dari perhatian yang dikasih si cowo ini. ketika gw baca chat itu di hape-nya, dia ga tau. dan ketika gw buka-buka lagi hape dia (sekarang dia tau kalo gw buka-buka hape dia), chat itu udah ga ada, udah di delete. lagi, gw ga mikir macem-macem, gw mikirnya mungkin dia delete karena takut gw marah sama dia. tapi mulai saat itu, gw jadi rutin ngecek hape dia, ga peduli dia tau atau ngga, cuma buat tau apa situasi itu berkembang jadi sesuatu yang gw takutin apa ngga.

dan hari ini, lagi-lagi gw cek hape-nya dia. di recent chat-nya sih ga ada obrolan dia sama si cowo ini. lalu gw liat history-nya, ternyata ada, dan baru kemarin malam! disitu dia mulai duluan dengan ngeledekin kalo si cowo gonta-ganti display picture melulu. lalu berlanjut ke obrolan lain, sampe ada satu momen dimana si cowo muji kalo dia cantik, dan dia bales dengan emoticon tersipu malu. yang lebih bikin nyesek adalah kalimat penutupnya, si cowo nutup dengan kalimat “I miss You“, lalu dia bales dengan “okay” saja. saat itu otak gw mulai bekerja, mungkin dengan kerasnya, sampe gw pusing sendiri. apa ada kesempatan mereka ketemu berdua tanpa gw tau? ah entahlah, gw pun belom ngomong apa-apa ke dia soal ini, dan kayaknya dia juga belom sadar kalo gw tau kenyataan kayak gini.

sesi obrak-abrik hape gw lanjutin, kali ini gw ngarah ke history chat dia sama mantan dia. ternyata ada juga, dan waktunya juga baru kemarin malem, lalu dilanjutin pagi hari ini. disitu dia sama si mantan ngobrol dengan kata ganti orang ketiga. you know, kayak ngobrol tapi ga pake gw-elo, aku-kamu, atau semacamnya. mereka ngobrol dengan nyebut nama panggilannya masing-masing.

disitu percakapan panjang lebar, dan anehnya sekarang dia yang nampaknya berusaha flirting ke si mantan ini. ada beberapa momen yang gw tangkep kayaknya dia keukeuh ngegodain si mantan ini, meskipun kayaknya si mantan berusaha ga kepancing, malah berusaha becandain suasananya biar ga awkward. tapi topik utama chat itu adalah, dia berusaha tau status hubungan si mantan dengan cewenya, karena katanya dia denger kabar kalo si mantan ini udah putus sama cewe-nya. si mantan ini juga keukeuh ga mau jawab pertanyaan dia biarpun udah ditanyain berkali-kali, malah berusaha ngalihin pembicaraan. sampe akhir chat, pertanyaan itu juga ga kejawab. tapi satu kalimat yang nempel di otak gw di chat itu adalah ketika dia bilang (sebut aja nama si mantan ini Yandi, dan panggilan dia Che), “jadi Che gapapa ya kalo godain Yandi terus? kan Yandi udah ga ada yang punya“.

jujur saat itu gw ga tau harus ngapain. kayaknya saat itu gw bener-bener ga bisa berpura-pura lagi seakan gw ga tau apa-apa soal hal ini. pengen banget rasanya gw nanya langsung ke dia soal ini, soal semua ini. soal sejauh apa hubungan dia dengan temen cowo barunya itu. atau apa maksud dari semua chat dia dengan mantannya ini? apa dia ada niat buat balikan sama si mantan kalo tau dia udah jomblo lagi? waktu itu dia ada tepat di samping gw. tapi ga ada satu kalimat tanya pun yang keluar dari mulut gw. yang ada malah ketika dia ajak gw ngobrol, gw jawab seakan ga terjadi apa-apa sama diri gw. lagi-lagi gw menutup diri. gw ga mau ngerusak suasana kondusif ini dengan pertanyaan-pertanyaan gw. gw ga mau suasana jadi rusak karena gw nanya macem-macem soal ini. gw diam, merenung.

kali ini apa yang salah? apa gw lagi-lagi belom kenal dia cukup dalam? apa emang gw ga mau keluar dari comfort zone ini? atau mungkin gw menunggu, buat ngeliat sejauh apa suasana ini bakal berkembang, untuk kemudian gw keluarin semua perasaan gw di satu momen? ah entahlah..

tapi satu yang gw tau pasti, ternyata perasaan gw ga salah. ternyata perasaan gw bisa tau ketika ada sesuatu terjadi di luar jalurnya………….