ruptured eardrum

sekarang, saat ini, saat tulisan ini dibuat, gw masih ngerasain sedikit sakit di telinga sebelah kiri, disertai sama suara “ngiiiiingg” yang ga berenti-berenti.. yes, gendang telinga kiri gw pecah..

terdengar sangat mengerikan, bukan? pertama kali gw tau kalo gendang telinga gw pecah juga, sempet bikin gw panik. meskipun akhirnya dengan ketenangan jiwa yang gw punya (tae ah), gw cari tau lewat mbah google kalo sebetulnya gendang telinga pecah (ruptured eardrum) bisa tidak seserius itu, asal dilakukan perawatan yang bener.

mungkin banyak yang bertanya-tanya, kenapa gendang telinga gw bisa pecah? *kriikk*

ga ada yg nanya? *krikk krikk*

bodo ah, gw cerita sendiri aja..  *wakwaaw*

semua itu berawal dari masa jalan-jalan gw ke Green Canyon, di daerah Pangandaran sana, bersama temen-temen kampus gw. yess, buat yg belom tau Green Canyon, berikut foto-fotonya (diambil dari beberapa sumber):

unknown source

ya, itu Green Canyon (atau nama aslinya Cukang Taneuh) kalo lagi musim kemarau. :D. nah waktu gw kesana kemarin, di musim ujan, jadi Green Canyon-nya kayak gini:

not that green, huh? 😛

oke, kembali ke masalah pecahnya gendang telinga gw. jadi di Green Canyon itu ada satu spot dimana pengunjung bisa loncat dari atas batu di ketinggian kurang lebih 4-5 meter, ke sungai yang ada di bawahnya. spot itu emang spot favorit semua orang yang dateng kesana, termasuk gw.. meskipun ga semua orang dari rombongan gw mau loncat, tapi minimal mayoritas mau, jadi yg memutuskan ga ikut loncat, nungguin di bawah.

tibalah giliran gw loncat. FYI, waktu itu kondisi gw lagi sangat sehat ya, dalam artian lagi ga ngerasain sakit apapun. dan ketika gw loncat…………..

GERONIMOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO……………………………..

“BYUUUUUUUURRRRR………..!!!”

begitu gw masuk ke dalem air, seketika itu juga telinga kiri gw sakit luar biasa, semacam ditusuk sampe bolong. saat itu gw cuma bisa meringis-meringis sakit aja di depan temen-temen gw. paling kalo ditanya, “kenapa lo, Den?“, gw cuma bilang, “tau nih, kayaknya kemasukan air deh..“. oya, keadaan pendengaran gw juga langsung berubah, gw cuma bisa denger suara dari telinga kanan, karena telinga kiri gw seolah-olah ketutup (yang gw sangka pertama kali ketutup air). jadilah gw saat itu Si Budeg Dari Green Canyon kan..

singkat cerita, gw masih berasumsi kalo telinga gw cuma kemasukan air, ga terlalu serius, makanya gw ga ke dokter, meskipun banyak yg menyarankan gw buat periksa.

hampir 2 minggu dari kejadian, yang gw rasain waktu itu adalah, sakit udah mulai berkurang, tapi gangguan pendengaran masih gw alamin (bahasa kasarnya: BUDEG). sampe pada waktu hari terakhir di 2011, tiba-tiba telinga gw yang terganggu ini, ngerasain sakit yang luar biasa lagi, kemudian diikutin sama keluarnya cairan bening kekuningan. seharian di hari itu, gw berusaha buat ngeluarin cairan dari telinga itu dengan cara nutup hidung sama mulut, lalu teken napas sampe cairan itu kedorong dari dalam telinga, karena saat itu gw masih beranggapan kalo cairan inilah yang nyumbat telinga gw dari Green Canyon waktu itu. besokannya, karena gw ngerasa, “kok airnya ga abis-abis ya?“, gw inisiatif buat googling soal symptoms ini. akhirnya ketemu hal yg mengejutkan gw.., di salah satu situs gw baca kalo gejala-gejala yang gw alamin itu akibat gendang telinga yang rusak. oke, gw cukup panik! ditambah lagi, gw juga baca kalo seandainya gendang telinganya rusak parah, maka harus dilakukan operasi perbaikan gendang telinga kalo mau sembuh lagi. GW MAKIN PANIK!!!

tapi keadaan itu ga bikin gw lupa buat nge-twit (yaaaelaah, sempet-sempetnya 😀 ) yang ngasi tau kalo sepertinya gw mengalami ruptured eardrum. beberapa temen gw, salah satunya @auliannisa, temen blog yang juga baru lulus jadi dokter nanyain keadaan gw. gw langsung mikir, kebetulan si Aul (begitu gw manggilnya) nanyain, gw bisa sedikit-sedikit konsultasi soal keadaan gw sebelum gw ke dokter THT. waktu itu dia ngasih tau kalo emang bener gendang telinga gw pecah, maka harusnya gw jangan ngutak-atik itu gendang telinga, kalo emang ada cairan, biarin aja, jangan dipaksa buat dikeluarin. oke, berarti apa yg gw lakuin 2 hari itu salah besar.

2 hari kemudian baru gw ke dokter, dan disitu akhirnya ada kepastian kalo gendang telinga gw beneran pecah, soalnya sempet dimasukin kamera buat ngeliat keadaan yang sebenarnya. waktu itu gw terkagum-kagum syok ngeliat lobang di gendang telinga gw, lalu dibandingin sama gendang telinga sebelah kanan gw yang normal. dan rusaknya emang karena ketika gw terjun itu, jadi kena tekanan air yang mendadak, sampe-sampe bikin gendang telinga gw pecah. akhirnya gw dikasi beberapa obat buat ngilangin sakitnya, lalu disuruh periksa lagi 5 hari kemudian.

now here I am, dibalik laptop, menulis blog, masih “ditemenin” sama suara “ngiiiiiiiiiiiiiingg” yang ga ilang-ilang, dengan telinga yang belom normal mendengar, meskipun sakitnya udah berkurang. 😀

pelajaran yang bisa gw ambil dari kejadian ini adalah, tetap berhati-hati kalo melakukan sesuatu, karena apa yang kita ga pikirin bakalan kejadian, ternyata bisa kejadian, ya kayak pas terjun itu.., ga ada kepikiran apapun kalo gendang telinga gw bisa pecah, yang gw pikirin justru, “gimana kalo seandainya sungai ini ga terlalu dalam, dan gw kepentok dasarnya..?” 😀

kemudian juga pelajaran lainnya, jadi orang tuh jangan sotoy. seandainya gw ke dokter secepatnya waktu itu, mungkin gendang telinga gw yang pecah ini udah membaik sekarang. soalnya emang butuh waktu buat gendang telinga ini memperbaiki diri sendiri.

ok, that’s all folks. see ya in another post.. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: